Ramai yang masih keliru berkenaan dengan bidaah dalam ibadah dan juga bidaah dalam perkara umum (duniawi). Hari ini ternyata timbul isu-isu yang melibatkan kedua-dua ini yang mengundang khilaf para ulama dalam menyatakan pandangan mereka terhadap isu-isu tersebut. Yang terbaru adalah berkenaan dengan isu berzikir sambil menari walaupun sebenarnya isu ini telah lama dipedebatkan.

Untuk meletakkan hukum pada isu tersebut bukanlah dalam bidang kuasa saya. Namun dalam isu ini saya lebih kecewa membaca komen-komen para pengguna media sosial yang menghentam para agamawan termasuk mufti dan ahli akademik yang lain. Tidak kurang juga da yang melabelkan mereka ini Syiah, Wahabbi, sesat, dan sebagainya. Ini sebenarnya boleh menimbulkan perpecahan dan persespsi negatif kepada golongan agamawan ini kerana hanya perbezaan pendapat.

Sebahagian pendapat yang menyatakan hukum ini haram kerana tiada dalil yang membenarkan ibadah itu dilakukan. Itu adalah betul. Dalam ibadah, setiapa perkara yang ingin dilakukan memerlukan dalil dalam membenarkanya. Berbeza dengan perkara umum yang lain seperti makanan, teknologi dan sebagainya.

Saya menulis ini kerana ada yang berhujah menyatakan mereka yang mengharamkan ibadah sebegini sesat. mereka membalas hujah dengan bertanya "kenapa naik kereta? sedangkan ia tidak ada zaman Rasululllah. jadi, adakah menaiki kerata haram kerana tidak terdapat dalil berkenaannya??" 

Baik, perkara ibadah dan umum seperti penggunaan kereta ini adalah dua hal yang berbeza dan tidak boleh dibandingkan. dalam melakukan ibadah (perkara agama), perlu ada dalil berkenaannya. Tetapi, dalam perkara umum, ia dibolehkan dan dihalalkan selagi mana tidak ada dalil mengharamkannya.


لاصل في العباده بطلان حتي يقوم الدليل علي الامر
"Asal hukum sesuatu perkara ibadah itu adalah haram/tidak sah, kecuali ada dalil yang memerintahkan."

Berkenaan dengan menaiki kereta atau seumpamanya, memang ia tidak ada pada zaman Rasulullah. tetapi ia dibenarkana kerana ia tergolong dalam kategori Maslahah Mursalah. 

الأصل فى الاشيأ الاباحة, حتى يدل الدليل على التحريم
"asal hukum perkara umum itu adalah harus, kecuali ada dalil yang mengaharamkannya"


Ini lah dua konsep yang berbeza yang perlu kita faham. Sebagai contoh, makan keropok lekor disalut cheese dan coklat kemudian digoreng bersama tepung. Itu dibenarkan. Apa pun resepi yang nak ditambah, silakan. tidak ada dalil yang mengharamkannya. Begitu juga dengan rambutan, durian, laksa, semuanya tidak ada dalil berkenaannya. Adakah boleh makan? ya boleh, kerana hukum asalnya harus.

Tetapi dalam ibadah lain. Seorang yang terlalu zuhud, ingin melakukan solat subuh 4 rakaat. Adakah boleh? Tidak kerana tidak ada dalil yang memerintahkan sebegitu.

Jadi dalam konteks isu yang disebutkan diatas, setiap ulama dan agamawan ada hujah mereka. Cuma orang awam yag tidak faham akan isu ini menjadikan isu ini rumit dan mengelirukan.

Apa-pun cubalah kita berlapang dada dan mengelakkan permusuhan. Bagi mereka yang kata boleh, ada hujahnya. Bagi mereka yang kata haram, ada juga pendapatnya. Jika kita rasa apa yang disampaikan oleh orang lain salah, maka perbetulkan lah dengan cara baik, bukan dengan mengeluarkan kata-kata kesat atau melabel dengan panggilan yang tidak sepatutnya.

Yang penting bagi kita, cuba cari sebanyak mungkin ilmu, dan fahamkan. Berguru dengan mereka yang benar-benar arif dan beradablah dengan ilmu tersebut. Jangan angkuh dan takabur. Sekian Wallaua'lam...


Reactions: